Manajemen Perubahan

Faktor-faktor yang dapat di ubah, mana faktor yang sulit di ubah Mengapa? Content of change faktor manajemen perubahan ini dapat diubah karna bersifat informasi, karena informasi akan selalu up to date setiap waktu dan setiap saat. People in Change Perubahan ini terjadi karena diri itu sendiri, ketika diri itu mau berubah maka proses perubahan itu dapat terjadi. Process of change Perubahan ini terjadi akibat adanya sebuah rencana atau pemikiran baru dan kebutuhan yang baru. Faktor yang sulit diubah ialah people in change karna perilaku seseorang biasanya sulit diubah untuk mencapai keberhasilan suatu program perubahan maka setiap orang harus siap dan mampu merubah perilakunya. Hal ini sangat bergantung pada apa yang mempengaruhi perilaku dan apa pula yang mendorong seseorang untuk berubah. Faktor faktor internal perilaku meliputi pengetahuan, keterampilan, kepercayaan atau keyakinan, lingkungan dan visi organisasi. Sementara faktor faktor pendorong seseorang untuk berubah adalah kesempatan memperoleh keuntungan nyata atau menhindari terjadinya kerugian pribadi Faktor yang sulit diubah ialah people in change karna perilaku seseorang biasanya sulit diubah.

Persoalannya dan ini yang selalu muncul ada beberapa pihak yang enggan melakukan atau menolak perubahan. Bila anda gagal menangani orang-orang yang menolak perubahan tersebut, ini akan mengganggu program yang akan Anda kerjakan. Bahkan tidak tertutup kemungkinan program Anda gagal. Ada orang yang menolak perubahan, ada empat alasan utama mengapa orang menolak perubahan :
1. Mereka takut kehilangan sesuatu yang berharga
2. Mereka gagal untuk memahami perubahan dan implikasinya
3. Mereka percaya bahwa perubahan tidak masuk akal
4. Cukup mereka memiliki toleransi yang rendah untuk perubahan
Setiap organisasi cenderung memiliki motivasi yang kuat untuk berubah namun perlu memperhatikan ke tiga hal Komponen organisasi yang sering dijadikan adalah satu perubahan adalah struktur organisai. Perumusan dalam rumusan atau segi segi tertentu pda tujuan yang telah ditetapkan, Perubahan dalam misi yang hendak di emban, Perubahan dalam rumusan, sifat dan jenis tugas pokok, tugas dan kegiatan operasional, Perubahan dalam beban kerja yang dipikul oleh organisasi sebagai keseluruhan atau komponen komponen tertentu dari organisasi.

Untuk di tahap pertama kita harus tau dimana kita berada, apakah itu membuat nyaman atau tidak, jika tidak lakukan perubahan yang membuat apapun yang kita lakukan merasa nyaman di tahap kedua ini ketika kita tidak bisa merasa nyaman dan tidak sesuai keinginan kita, maka harus melakukan perubahan pada diri sendiri dan yang terakhir di tahap ini aksi apa atau perilaku apa yang ingin anda buat untuk sebuah pencapaian tersebut. Syarat Perubahan :
1. Work out where you are now
Identify existing values and behavior patterns Organisasi harus mempunyai karakteristik utama yaitu, unit atau entitas social, beranggotakan minimal dua orang, mempunyai kegiatan yang terkoordinasi, teratur dan terstruktur, didirikan untuk mencapai tujuan tertentu, serta mempunyai identitas diri yang membedakan satu entitas dengan entitas lainnya.
2. Define where you need to be
Define the desire culture Menciptakan Budaya Organisasi yang Etis Isu dan kekuatan suatu budaya memengaruhi etis organisasi dan perilaku etis para anggotanya. Kultur sebuah organisasi yang memiliki prioritas besar untuk menyusun standar etika tinggi adalah kultur yang tinggi toleransinya terhadap risiko tinggi, rendah hingga sedang dalam hal keagresifan, dan fokus pada sarana selain juga hasil. Para manajer dalam kultur semacam ini mendukung untuk mengambil risiko dan menantang berinovasi, menantang terlibat dalam persaingan yang tak terkendali, dan akan memberikan perhatian pada cara mencapai tujuan dan juga pada tujuan apa yang akan dicapai.
3. Do what you need to do to get there
Implement organizational and behavioral changes to bring the desire culture into being Manajemen yang dapat dilakukan untuk menciptakan budaya yang lebih dapat dilakukan dengan praktik-praktik :
a. Menjadi model peran yang visible. Karyawan akan melihat perilaku manajemen puncak sebagai acuan standar untuk menentukan perilaku yang semestinya mereka ambil. Ketika manajemen senior mengambil jalan etis, hal ini memberi pesan positif untuk semua karyawan.
b. Mengkomunikasikan harapan-harapan yang etis. Ambiguitas etika dapat diperkecil dengan membuat dan mengomunikasikan kode etik organisasi. Kode etik ini harus menentukan nilai-nilai organisasi utama dan berbagai aturan etis yang diharapkan akan dipatuhi para karyawan.
c. Diberikan pelatihan etis. Seminar selenggarakan. Lokakarya, dan program-program pelatihan etis. Gunakan sesi-sesi pelatihan ini untuk mengatur standar penyelesaian organisasi, menjelaskan praktik-praktik yang diizinkan dan tidak menginstal dilema etika yang mungkin muncul.
d. Berikan penghargaan atas tindakan etis dan berikan hukuman terhadap tindakan yang tidak etis. Penilaian terhadap para manajer harus menyetujui hal demi hal tentang keputusan yang cukup baik menurut kode etik organisasi. Penilaian harus melengkapi fasilitas yang dipakai untuk mencapai tujuan dan juga mencapai tujuan itu sendiri. Orang-orang yang mendukung etis harus mendapatkan penghargaan yang jelas dari atas. Sama pentingnya, tindakan tidak etis harus diganjar secara terbuka atau nyata.
e. Minta izin. Organisasi perlu diskusi formal agar karyawan dapat membahas dilema-etika dan diskusi mengenai masalah etika tidak takut. Cara ini dapat memuat pembentukan konselor etis, badan pengawas (ombudsmen), atau petugas etika

Perubahan di masa kini perlu di kelola sehingga akan berdampak pada efektifitas kinerja organisasi. mengapa demikian? Perubahan dalam kegiatan ivestigatif dalam rangka analisa dan perumusan kebijaksanaan. Dalam rangka analisa dan perumusan kebijaksanaan, organisasi organisai modern melakukan kegiatan pengumpulan informasi. Perubahan dalam perumusan kebijaksanaan, hal ini berkaitan dengan manajemen dan gaya kepemimpinan para pemimpin organisasi Perubahan pengambilan keputusan sebagaimana halnya ini berkaitan dengan proses perumusan kebijaksanaan, proses pengambilan keputusan juga berkaitan dengan manajemen dan gaya kepemimpinan organisasi. Perubahan dalam perencanaan, berkaitan dengan kepekaan dan sikap dan tanggap terhadap perubahan perubahan yang terjadi dalam berbagai bidang diluar organisasi yang pengaruhnya dirasakan dalam pelaksanaan tugas dan fungsional organisasi.

Perubahan dapat saja terjadi dengan atau perubahan dalam struktur organisasi. Perubahan dapat terjadi secara menyeluruh dan mencakup seluruh proses administrasi ataupuu Karena pengelolaan faktor yang sangat penting dalam organisasi. Dengan adanya pengeloaan ini maka akan:
a. Meningkatkan efektivitas organisasi Anda
b. Membuat setiap keputusan lebih terarah dan tercapainya tujuan yang telah direncanakan
c. Mengantisipasi adanya resiko yang tak terduga di masa mendatang
Apa hubungan antara manajemen dengan perubahan? Perubahan respon terencana atau tak terencana terhadap tekanan tekanan dan desak desakan yang ada, manajemen upaya yang dilakukan untuk mengelola akibat akibat yang ditimbulkan karena terjadinya perubahan dalam organisasi. Manajemen akan memberikan dampak pada perubahan karena manajemen dilakukan secara terus menerus dan semakin berkembang, sehingga pola perubahan juga ikut berkembang.

Tinggalkan komentar